SEJARAH MAKAM RAJA-RAJA MATARAM DI IMOGIRI

Pajimatan Imogiri merupakan makam raja-raja Mataram (Surakarta dan Yogyakarta) yang terletak 17 kilometer ke arah selatan dari Kota Yogyakarta melalui Jalan Pramuka – Imogiri. Mitos setempat menyatakan bahwa barang siapa bisa menghitung jumlah tangga secara benar (jumlahnya ada 345 anak tangga) maka cita-citanya akan terkabul. Tata cara memasuki makam di tempat itu sama dengan di Astana Kotagede, dimana setiap pengunjung diharuskan memakai pakaian tradisonil Mataram, pria harus mengenakan pakaian peranakan berupa beskap berwarna hitam atau biru tua bergaris-garis, tanpa memakai keris, atau hanya memakai kain/jarit tanpa baju. Sedangkan bagi wanita harus mengenakan kemben.

Selama berziarah ke dalam makam pengunjung tidak diperkenankan memakai perhiasan. Bagi para peziarah yang tidak mempersiapkan pakaian dimaksud dari rumah bisa menyewa pada abdi dalem sebelum memasuki komplek makam. Bagi kerabat istana khususnya putra-putri raja ada peraturan tersendiri, pria memakai beskap tanpa keris, puteri dewasa mengenakan kebaya dengan ukel tekuk, sedangkan puteri yang masih kecil memakai sabuk wolo ukel konde.

Menurut buku Riwayat Pasarean Imogiri Mataram, Makam Imogiri memang sejak awal telah disiapkan oleh Sultan Agung dengan susah payah. Diceritakan Sultan Agung yang sakti itu setiap Jumat sholat di Mekkah, dan akhirnya ia merasa tertarik untuk dimakamkan di Mekkah. Namun karena berbagai alasan keinginan tersebut ditolak dengan halus oleh Pejabat Agama di Mekkah, sebagai gantinya ia memperoleh segenggam pasir dari Mekkah. Sultan Agung disarankan untuk melempar pasir tersebut ke tanah Jawa, dimana pasir itu jatuh maka di tempat itulah yang akan menjadi makam Sultan Agung. Pasir tersebut jatuh di Giriloyo, tetapi di sana Pamannya, Gusti Pangeran Juminah (Sultan Cirebon) telah menunggu dan meminta untuk dimakamkan di tempat itu. Sultan Agung marah dan meminta Sultan Cirebon untuk segera meninggal, maka wafatlah ia. Selanjutnya pasir tersebut dilemparkan kembali oleh Sultan Agung dan jatuh di Pegunungan Merak yang kini menjadi makam Imogiri.

Raja-raja Mataram yang dimakamkan di tempat itu antara lain : Sultan Agung Hanyakrakusuma, Sri Ratu Batang, Amangkurat Amral, Amangkurat Mas, Paku Buwana I, Amangkurat Jawi, Paku Buwana II s/d Paku Buwana XI. Sedangkan dari Kasultanan Yogyakarta antara lain : Hamengku Buwana I s/d Hamengku Buwana IX, kecuali HB II yang dimakamkan di Astana Kotagede.

Sumber : makamimogiri.blogspot.com

Advertisements

kuliner Khas jogja

Selain Gudeg banyak jenis makanan lainnya yang bisa ditemukan di Jogja.
mohon maaf apabila ada kesalahan penulisan nama tempat dan alamat.
1. Ayam Goreng BU SANTI, Pertigaan Kledokan – Babarsari (depan mini market Citrouli)
2. Ayam Goreng NYONYA PAWIRODIKORO, Jl Bantul Km 7 (depan eks Pasar Niten lama)
3. Ayam Rendang PASAR KRANGGAN, Jl. Diponegoro (depan Pasar Kranggan)
4. Ayam Goreng PAK NDUT, Jl. C.Simanjuntak 29, Terban
5. Ayam Bakar “MAS PRI”, Lap. Klebengan – depan Fakultas Peternakan UGM
6. Ayam Goreng Kampung BUGISAN, Jl. Bugisan Selatan 42 (Depan SMKI)
7. Ayam Goreng Candisari, Jl. Solo Km. 14 No. 124 Candisari – Kalasan
8. Ayam Goreng “MBOK BEREK KALASAN”, Jl. Raya Yogya – Solo Km 13,5 (samping RS. Panti Rini Ziekenhuis)
9. Ayam Betutu GILIMANUK, Jl. Damai, Palagan Tentara Pelajar
10. Ayam Goreng “MBOK BEREK PAWIRODIKORO“, Jl. Pugeran Timur 24
11. Ayam Goreng PAK PARMAN, Jl. Wonosari & Jl. Kaliurang Km 9
12. Ayam Goreng Mentega LIE DJIONG, Jl. Brigjen Katamso
13. Ayam Bakar “SELARAS”, Jl.Wahid Hasyim
14. Ayam Goreng NYONYA SUHARTI, Pojok Perempatan Rejowinangun – Gedong kuning
15. Ayam Goreng MBOK SABAR, Jl. Jagalan, (deket Radio Retjo Buntung)
16. Ayam Goreng & Ayam Bakar MBOK TRIMO, Jl. Wates Km. 5 Gamping
17. ACASIA Resto and Gallery, Jl. Palagan Kamdanen 88, Sariharjo Sleman
18. AREK AREK Resto, Jl. Gejayan
19. BAKPIA PATHOK 75, Jl Adisucipto (depan Imigrasi), Jl. HOS Cokroaminoto (dekat SMA Negeri 1) & Jl. KS Tubun
20. BAKPIA MINOMARTANI 83, Jl. Kakap 83 – Minomartani
21. Bakmi SHIBISHU, Jl. Raya Bantul No.106
22. Bakmi TOMANG, Jl. Mangkubumi (samping BCA)
23. Bakmi BU TINI, Jl. Kaliurang Km 17
24. Bakmi PELE, Alun-Alun Utara
25. Bakmi PAK REBO, AreaSD Kintelan
26. Bakmi PAK KUNCUNG, Jl. Raya Tajem (dekat Taman Anggrek)
27. Bakmi Jawa “SI MAK”, Jl. Gejayan Gang Guru No 9
28. Bakmi GADJAH MADA LESTARI, Jl Gejayan (Seberang Toko Buku Toga Mas)
29. Bakmi MBAH GENO, Pasar Prawirotaman
30. Bakmi KADIN, Jl. Sultan Agung
31. Bakmi MBAH KARTO, Pasar Terban
32. Bakmi PAK WIR, Jl. Ni Tjondro Lukito (perempatan Monjali ke arah Tugu)
33. Bakmi HELA, Depan Bengkel Motor Pojok Beteng Kulon
34. Bakmi GATOT, Jl Wonosari (Depan Polsek Banguntapan)
35. Bakmi PRAMBANAN, Utara Stasiun Prambanan
36. Bakso PERMATA, Jl. Sultan Agung (selatan Bioskop Permata)
37. Bakso PAK BLANGKON, Daerah Mantrijeron (Selatan Plengkung Gading)
38. BALE RAOS, Jl. Magangan Kulon No.1, Kraton Yogyakarta (dekat Pasar Ngasem)
39. Baso PONDOK BAMBU JAKARTA, Jl. Janturan 5 Muja Muju (Depan Toserba Pamela)
40. Baso Rusuk JOGJAKARTA, Jl.Melati Wetan No.58 A (samping Rumah Cantik Citra)
41. Bakso Malang CAK MASRUR, Perempatan Ring Road – Condong Catur (sebelah timur)
42. Baso NYAMLENG, Perum Mranggen Jl. Magelang
43. Bakso 1001, Jl. Godean, sebelah timur HERO Godean
44. Baso CAK KARNO, Jl. Kaliurang Km 7 (dekat Korem 072 Wirasada Pratista)
45. Bakso KLASIK, Perempatan Balangan Jl. Gedongan – Tempel (Jl. Kebon Agung -Terminal Jombor)
46. Bakso CAK MAHMUD, Jl. Sultan Agung, sebelah timur bioskop Permata
47. Bakso PAK MIN, Jl. Wirobrajan (deket Jl. Nakulo)
48. Bakso TELKOM, Pertigaan Timoho – Kantor Telkom, Kotabaru
49. Baso LOMBOK ULEG ‘PAK DI’, Jl. Godean Km. 2 (depan Perum Tambak Mas)
50. BAKAR BATU Steak, Plaza Ambarukmo lantai 3
51. BAMBOO Resto, Jl. Veteran (selatan SGM)
52. Batagor SAGAN, Perempatan Sagan (Pom Bensin)
53. Bebek Goreng & Ayam Goreng PAK NDUT, Jl. C.Simanjuntak No 29 Terban
54. BE “BEBEK EMPUK”, Jl.Palagan Tentara Pelajar Km 9,3  Sleman
55. Bebek Goreng PAK SLAMET, Jl. Affandi (sebelum Jembatan Merah dari Ring Road Utara Condong Catur)
56. Bebek Goreng H. SLAMET, Jl Mangkubumi, (Sebelah Tugu Yogya)
57. Bebek SAMBAL KOREK, Jl.Kaliurang – depan Gedung Wisuda UGM,
58. BELLA VITA, Sagan Kidul 4
59. Bubur RAJA RASARumah Makan “MIE 369″, Jl. Jogonegaran No. 14 (utara Pasar Pathok)
60. Bubur MAK NYUS, Jl. Kaliurang Km 8 (depan PLN)
61. Bubur Ayam Twister, Jl. Supadi 3 Kotabaru
62. Bubur Ayam ROCKSTAR, Jl. Taman Siswa
63. Bubur Ayam PHUKET, Jl. Dr. Sutomo (Selatan Jembatan Layang)
64. Bubur Ayam SYARIFAH, Jl. Kaliurang (selatan Bank Permata – deket pertigaan PPPG)
65. BUMBU PAWON ( khas jawa timur), Jl. Demangan Baru 19 & Jl. Garuda 1 (utara wisma LPP – pertigaan gapura batas kota Jogja ke utara)
66. BUMBU DESA, Jl. Kartini No. 8 Sagan
67. Burung Dara LIE DJIONG, Jl. Brigjend Katamso (sebelah selatan Klenteng Cetiya Buddha Prabha)
68. Burung Dara PACIFIC RESTAURANT, Jl. Magelang Km. 4 (depan TVRI)
69. Buffet Martabak KUBANG, Jl. Kaliurang Km. 14,5 (100m utara kampus UII terpadu)
70. BUD’S BROWNIES, Jl. Janti, Gg.Bakung no.8
71. BEBAQARAN, Jl. Kaliurang Km 6,5, Jl. Raya Seturan dan Jl. dr . Soetomo 54
72. Burger MONALISA, Jl. kKliurang Km. 2 (depan kampus Pertanian UGM) & Jl. Sisingamangaraja (dekat kawasan Prawirotaman)
73. BUZZ Coffee Shop, Jl. Seturan (Depan kampus STIE YKPN)
74. BOYONG KALEGAN Resto, Jl.Raya Pakem Turi –  Sleman
75. BOLANG BALING RAJA RASA, Jl. Timoho 107
76. CAESAR Lounge & Cafe, Ambarrukmo Plaza Lantai 3
77. CHARMY, Plaza Ambarukmo lt 4
78. CAFE KELABAT (khas Manado), Jl. Kaliurang Km. 5,6
79. DAPUR JOGLO, Jl. Colombo No. 9 A Samirono
80. DAPUR MANADO, Jl. Melati Kulon 22 Baciro (barat Brimob)
81. DJENDELO Cafe, Perempetan Gejayan (Lantai atas toko buku Toga Mas)
82. DEPOT KLUWAK, Jl. Gajah Mada 30 A
83. DEPOT LARIS 1, Jl Nologaten
84. DELICA Bakery, Jl. KHA. Dahlan 101
85. DIXIE Easy Dining,  Jl. Gejayan 40 B
86. Es Krim PEPPERMINT, Jl. Dr. Sutomo (deket Bioskop Mataram)
87. ENZO Cafe, Jl. Kaliurang Km 4,5 Barek (selokan mataram)
88. Emping Bumbu SRIKANDI, Jl. Ngasem 16
89. FOODFEZT, Jl.Kaliurang Km. 5,5
90. GADJAH WONG Restaurant, Jl. Gejayan (Jembatan Merah)
91. GARASI Cafe, Jl. Plemburan 11 (Ringroad Utara)
92. Gado-gado/Lotek WIROGUNAN, Jl. Taman Siswa (deket LP. Wirogunan)
93. Gado-gado BU HADI, Pasar Beringhardjo lantai 2 (depan masjid MTQ )
94. GEYJHEZZ, Selokan Mataram, Prenggolayan – Caturtunggal, Depok, Sleman
95. Gudeg SEDEP RAOS, depan Gedung SD Budi Mulia 2, Seturan
96. Gudeg YU DJUM, Jl. Kaliurang Km. 5 (masuk 25 meter dari jl. Kaliurang) & Utara Fakultas Kehutanan UGM (masuk 25m dari selokan mataram)
97. Gudeg DJUMINTEN, Jl. Kranggan, Jogja
98. Gudeg BU SRI, Jl. HOS. Cokroaminoto (depan Apotek Kimia Farma)
99. Gudeg KENTUNGAN, Jl. Kaliurang Km. 5 (setelah perempatan Ring Road)
100. Gudeg KUNCEN, Jl. HOS. Cokroaminoto (utara perempatan Wirobrajan)
101. GUDEG TUGU,  Jl. A.M Sangadji (sebelah pom bensin baru – dulu mess AURI)
102. Gudeg MBAK SHASA, Jl.Gejayan (Depan Mirota Gejayan)
103. Gudeg YU NARNI, Jl. Soka 44 Baciro
104. Gudeg MIJILAN, Jl. Mijilan
105. Gudeg PAWON, Jl. Janturan (sekitar Jl. Kusumanegara),
106. Gudeg YU GINAH, Pasar Pujokusuman
107. Gudeg KLENTENG, Jl. Brigjen Katamso (depan Klenteng)
108. Gudeg BU YATI, Jl. Solo
109. Gudeg MBOK GINUK, Jl. Kranggan
110. Gudeg JOGJA, Jl. Malioboro (depan Honda Astra)
111. IKKI BENTO, Jl. Babarsari (depan Universitas Proklamasi)
112. Ikan Bakar JIMBARAN, Jl. Damai (Jl. Kaliurang) Km. 12,5
113. INDRALOKA Garden Resto, Jl.  Cik Di Tiro 18
114. JOGLO RESTO , Jl. Colombo No. 9 A Samirono
115. KAGAMA Food Court UGM, Plaza Kampus UGM (belakang Bank BNI UGM)
116. KAMPUNG SUNDA, Jl. Kaliuang Km. 10 (deket lapangan Gentan)
117. Kedai Sambal “X’TRA HOT”, Jl. Kaliurang Km. 6,5 (sebelah utara BCA)
118. KEDAI POCI TANAH LIAT,  Jl.Wahid Hasyim, Selokan Mataram
119. Kedai TIGA NYONYA, Jl. Jend. Sudirman 16
120. Kebab ELHAF, Jl. Colombo No. 28 Samirono (depan GOR UNY)
121. KELAPA GADING Resto, Jl. Magelang Km. 6,3  A 4
122. Kedai Poci UNIK, Barat Terminal Condong Catur (Depan Kantor Pusat  Indosat)
123. KIKO BENTO, Jl. Magelang Km.5 No. 165
124. Kedai SAKURA, Ruko Babarsari (depan pom bensin)
125. KEBON CABE, Seturan (depan Hotel Seturan / depan kampus YKPN)
126. Kwetiau Sapi 99, Jl. Asem Gede (Deket LBC)
127. KOPI LUWAK Cafe, Lantai 1 Malioboro Mall
128. KAFE EXCELSO, Lantai dasar Mall Galeria
129. KOPI IJO TULUNGAGUNG, Jl. Surya No. 10 Catur Tungal, Depok Sleman (depan SMKN Pembangunan)
130. Lesehan Prambanan “ITARA” , Terminal Bis Condong Catur,
131. Lesehan CITRA RASA 1, Jl. Kaliurang Km. 15, (sebelah utara Kampus UII, depan Pasar Degolan)
132. Lesehan LANGEN SARI PAK KENTIS & YATI (TIESTIE), Jl. Langen Sari, (Depan SD Langen Sari)
133. LINS’S Burger, Saphir Square, Jl. Solo
134. Lotek MM UGM, Seberang Magister Manajemen
135. Lotek SAGAN, Jl. Danau Tempe V No. 8
136. Lotek BU IDUK, Depan SMA Colombo
137. Lotek WAKIDIN, Jl. Parangtritis (dekat pertigaan Prawirotaman)
138. MASAKAN PONTIANAK, Jl. Asem Gede No. 13
139. Martabak NEW ALASKA, Jl. Kaliurang Km. 12
140. Martabak RAHAYU, Jl. Dr. Wahidin
141. Martabak BCA KATAMSO, Jl. Katamso ( dekat Purawisata)
142. MELTINGPOT Kafe, Jl. Ringroad Utara 4, Sawitsari
143. MIRACLE Chinese Restaurant, Jl. Moses Gatot Kaca,
144. Mie Jowo KOLOMBO, Jl. Kaliurang Km.7 (pintu masuk Pasar Kolombo)
145. Mie Ayam PAK THOYONK, Jl. Prof Yohenes (Utara Galeria)
146. Mini Resto – Cafe ADOBIO, Jl. Kaliurang Km. 5,2 No. 24
147. Mie Ayam PAK KLIWON, Depan SMU Negeri 1 Yogya
148. Mie Ayam JAKARTA, deket Taman Hiburan Rakyat (THR) Purawisata – Katamso
149. Mie Ayam JAKARTA, Jl. Dr. Wahidin (depan gereja) & Jl. Golo 39
150. Mie NUSANTARA,Mall Malioboro, Mall Galeria & Mall Ambarrukmo
151. Mie GAJAH JAYA, Jl. Gejayan (dekat Toserba Elok)
152. Mie Ayam PAK BREWOK, Jl. Ngeksigondo (depan pertigaan SMA 5)
153. Nasi Goreng BERINGHARJO, Jl. Mataram (di pertigaan ketiga,menuju ke pasar Beringharjo)
154. Nasi Goreng Seafood REDPOINT, Jl. Soerjopranoto 5 A (Gunungketur  -Pakualaman)
155. Nasi Goreng Kambing 1st, Belakang Kantor Telkom Kridosono( belakang SMP 5)
156. Nasi Goreng NGADINI, GedungMuseum Perjuangan Brontokusuman Jl. Kolonel Sugiyono No. 24
157. Nasi Goreng BU WARTI, Jl. Urip Sumoharjo / Jl. Solo (Eks Sate Gamber)
158. Nasi Goreng Kambing PAK GITO, Jl. Langen Sari (belakang AA YKPN)
159. Nasi Goreng PAK KOKO, Jl. Pandega Marta (Jl. Kaliurang)
160. Nasi Goreng MR. PUENCHENG, Jl. Affandi (Gejayan)
161. Nasi Goreng SIGOMBING, Jl. Perumnas, Seturan
162. Nasi Timbel BAROKAH, Jl. Imogiri Barat Km. 9, Bantul
163. Nasi Bakar PENDOPO, Jl. Taman Siswa (dpn Pendopo Taman Siswa)
164. Nasi Liwet BARIKLANA, Jl. Adi Sucipto (deket museum Affandi)
165. Nasi Uduk LAMPUNG, Jl. Anggajaya II/203 Condong Catur
166. NEW ZEALAND NATURAL, Saphir Square
167. “NI DIE” Siomay & Batagor, Ruko Gorongan Kios No. 10 , Jl. UPN Selatan
168. OWN Cafe, Jl. Dewi Sartika No.18, Sagan(Belakang BCA Pusat)
169. OCE Brownies Kukus, Jl. Kaliurang (utara Ringroad- depan bank BCA)
170. ORIENT EXPRESS, Taman Sari Pujasera, Plaza Ambarrukma Lt. 3
171. Oseng Oseng Mercon BU KARDI, Jl. KHA. Dahlan (depan eks kantor PP Muhammadiyah)
172. OMAH IWAK, Jl. Ruko Babarsari No.75
173. PANDAN LEAF Bakery & Cake, Jl. Kaliurang Km. 5
174. Pecel SOLO Warung TEMPOE DOLOE, Jl. Palagan Tentara Pelajar No. 52 (sebelah selatan pintu utama Hyatt Hotel)
175. Pecel Baywatch MBAH WARNO,  Kasongan (jalan menuju Gunung Sempu)
176. Pecel BLITAR, Jl. Gejayan Gang Surya No 10
177. Pempek ULU BANDAR, Belakang KFC (seberang Mirota Kampus)
178. Pempek NYONYA KAMTO, Jl. Beskalan (sebelah Ramai Mall), Plaza Ambarrukmo, Jl. Gejayan & Jl. Tentara Pelajar Km. 8 Sariharjo, Ngaglik Sleman (utara Hotel Hyatt)
179. PUNAKAWAN CHICKEN (PUNCHIK), Jl. Ring Road Utara ( jalan masuk UII ekonomi)
180. PIA PIA, Jl. Kaliurang Km. 5 – Pogung baru 38 A
181. QUA-LI Noodle & Rice, Plaza Ambarrukma, Lantai 3 – kav. A1
182. R & B Real Steak Grill, Jl. Robert Wolter Monginsidi 37 (Jetis – Bangirejo)
183. Restaurant PASTELLO, Plaza Ambarrukma, Lantai 3
184. RM. COLOMBO, Jl. Solo (dekat pertigaan Gejayan – Depan Bank Century)
185. RM. WIJAYA, Jl. Taman Siswa (depan bengkel Karya Muda)
186. RM. ANDALAS, Jl.Mataram (deket Hotel Melia Purosani)
187. RM. Padang DUTA MINANG, Jl. Babarsari (pertigaan Babarsari)
188. Restoran LEMBUR KURING, Jl. Ring Road Utara (sekitar Monumen Jogja Kembali)
189. Restoran Taman PRINGSEWU, Jl. Magelang
190. Restaurant TIONG SAN, Jl. Gandekan
191. RM. TIMBUL ROSO, Jl. Cangkringan Km. 3,5 Brayut – Wukirsari
192. RM. Masakan Medan “LEZAT”, Jl. Suryatmadjan 7 C
193. RM. “BUNGONG JEUMPA”  Khas Aceh, Jl. Robert Wolter Monginsidi 40 B (belakang BorobudurPlaza)
194. ROYAL GARDEN Restaurant, Jl Pekapalan 7, Alun-Alun Utara
195. RM. Padang MENTARI PAGI (MP), Jl. Kaliurang Km. 13
196. RM. Padang MINANG RIA, Jl. Kusumanegara (pertigaan ke arahGlagahsari)
197. RM. Padang ANDA, Jl. Kaliurang Km. 17 (pintu masuk RS. Grhasia)
198. RED BEAN Resto, Plaza Ambarrukmo Lantai 3 No. A 12
199. RM. Padang “SEDERHANA”, Jl. Kaliurang Km. 5
200. RM. NGANGENI, Jl. Raya Magelang Km. 5 (depan Kantor CPM)
201. RM. AREK AREK, Jl.Gejayan
202. RM & Pemancingan MORO LEJAR, Kawasan Kali Kuning – Kaliurang (Daerah Pakem belok kanan)
203. RUANG Cafe, Jl. Ringroad Utara (depan Asrama Haji)
204. Roti Bakar & Jagung Bakar, Jl. Kaliurang (samping Pom Bensin – dekat perempatan Ring Road)
205. SAHARA – Serba 5000, Jl. Ring Road Utara 3 C (barat Monumen Jogja Kembali)
206. Sate Kuda GONDOLAYU, Jl. Jend. Sudirman No. 25 (barat Jembatan Gondolayu)
207. Sate Padang MANDALA KRIDA, Kawasan Stadion Mandala Krida
208. Sate & Tongseng MBAH DARMO,  Jl.Jogja – Solo (timur Bandara Adisucipto)
209. Sate NGAGLIK, Jl. Kaliurang Km. 10 (depan kantor Kecamatan Ngaglik)
210. Sate HM. NURI, Jl.Ring Road Timur (selatan Makro) & Jl. Kaliurang Km. 14 (Mbesi)
211. Sate Ayam CAK AMAT, Jl. Suroto (selatan Gedung Bulog) – Kota Baru
212. SENTANA Bistro, jl. Kaliurang Km. 5
213. SELERA KURING, Jl. Palagan Tentara Pelajar (utara hotel Hyatt)
214. Serabi SOLO, Jl. Kaliurang Km.  4
215. Serabi NOTOSUMAN, daerah Pathok (belakang Ramai Dept. Store)
216. SEGO PENYETAN, Jl. Kaliurang Km. 7/8
217. SKY GARDEN, Jl. Perumnas Seturan No. 248 Mundu
218. Sop Kambing ” MAGADIM ” MBAH MENOT Gejayan, Jl. Bugisan Selatan No. 340 (depan gerbang pintu utama SMKI)
219. Soto Lamongan CAK MANGKU, Jl. Kusumanegara (sebelum perempatan SGM)
220. Sop KaKambing BANG JAMAL, ki Jl. Magelang (depan TVRI Jogjakarta)
221. Soto Ayam “MIROSO”, Jl. Laksda Adisucipto No 168 A
222. Soto Lamongan Iga Sapi “UENAAK”, Jl. Gedong Kuning No.54 Kotagede
223. Sop Buntut LOCI UNGU, Jl. Paembahan Senopati No.45 Palbapang – Bantul (timur Terminal Palbapang)
224. Soto Ayam Holywood, Jl. Kaliurang Km. 13
225 . Soto Banjar KOTABARU, daerah Kotabaru (depan Gereja Kotabaru)
226. Soto “SIMBOK”, Jl. Tasura, Gapura Sanata Dharma Kampus 2 Maguwoharjo
227. Soto JOGLO, Jl. Cendrawasih
228. Soto Ayam Kampung WONOSARI, Jl. Rajawali No.74 Condong Catur (utara terminal Condong Catur)
229. Soto PAK TUR, Jl. Taman Siswa (depan Hanna salon)
230.  Siomay dan Batagor BU ELI, Jl. Soragan
231. Siomay MANG MUDI, Pojok perempatan Kentungan
232. Siomay SINCHAN, Jl. Pringgodani – Mrican
233. Siomay KANG AS, Jl. HOS. Cokroaminoto (sebelah pusat oleh2 Bakpia 75)
234. Siomay MEKAR, Jl. Kaliurang km 7, (sebelah Swalayan Mekar)
235. Siomay KANG CEPOT, Jl. Kaliurang Km 8,5 (utara pom bensin)
236. SOPO NYONO, Jl. Laksda Adisucipto (Depan Suzuki Ambarrukmo),
237. SOBO PAKUALAMAN, Jl. Sultan Agung No. 46 (depan Puro Pakualaman)
238. SWENSON Es Krim, Jl. Solo (atas supermarket Gelael – KFC Gelael)
239. TAMANSARI Pujasera, Plaza Ambarukmo lantai 3
240. TERAS JOGLO, Jl. Colombo No. 9 A Samirono
241. THE GATE Cafe, Jl. Mayjen Sutoyo 75
242. TERMINAL DHAHAR 9001, Jl. Babarsari
243. TISADA Burger, Jl. Kaliurang (Selatan Monalisa Burger/ BNI UGM),
244. TEPANYAKI, Foodcourt Malioboro Mall
245. TENPURA HANA, Jl. Monjali (sekarang Jl. Nyi Condrolukito)
246. TIP TOP Ice Cream,  Jl. Mangkubumi (sebelah ex. bioskop Ratih)
247. TORA BISTRO Asian Cuisine, Plaza Ambarrukma, lantai 3
248. Toko Roti JOEN (lama), Jl. Malioboro (sebelah Ramayana Dept. Store)
249. Toko Roti TRUBUS, Jl. Poncowinatan 67
250. Toko Roti PUTRA JAYA, Jl. Wates Km. 3 No. 32
251. Warung Sup Buah – Rujak Es Krim, Jl. A.M. Sangaji 207, Blunyah Gede
252. Warung Jepang KEIMURA, Jl. Ringroad Utara 415 (setelah Polda)
253. Warung SERBA PANAS, depan Yashinoki Karaoke – Ambarukmo,
254. Warung Pecel KEMANGI, Jl. Wonosari KM.7 Mantup (sebelah timur Eropa Optic)
255. Warung SANTAI, Klebengan – Selokan Mataram (depan Fakultas Kehutanan UGM)
256. Warung LESTARI, Jl. Bugisan No. 42
257. Warung Lotek & Camcao MBAK NUK, Jl. Wates Km. 5 Gamping Sleman
258. Warung Makan BIRU, Sendowo F 120
259. Warung Makan MBAK KUS, Jl. Purwanggan,
260. Warung Pepes TASIK, Depan Hotel Santika,
261. Warung Lesehan PAK TEMEN, Jl. Wates (sebelum perempatan pelem gurih)
262. Warung SIAP BAKAR, Jl. Jembatan (timur LIA Bahasa) Gejayan
263. Warung PAKLAY, Pengok Pinggir (utara bengkel kereta PJKA)
264. Warung Masakan Aceh CHIE RASA, Depan Asrama Aceh – Sagan
265. Warung BUDHE, Jl. Kaliurang Km. 9,3 (Lampu Merah ‘Merapi View’)
266. YOGYA Fried Chicken, Jl. Ruswo (sebelah timur Alun-Aun utara)

JALUR TRANS JOGJA

 

PETA JALUR TRANS JOGJAImage

KOTA YOGYAKARTA

 

SEJARAH KOTA YOGYAKARTA

Image

Berdirinya Kota Yogyakarta berawal dari adanya Perjanjian Gianti pada Tanggal 13 Februari 1755 yang ditandatangani Kompeni Belanda di bawah tanda tangan Gubernur Nicholas Hartingh atas nama Gubernur Jendral Jacob Mossel. Isi Perjanjian Gianti : Negara Mataram dibagi dua : Setengah masih menjadi Hak Kerajaan Surakarta, setengah lagi menjadi Hak Pangeran Mangkubumi. Dalam perjanjian itu pula Pengeran Mangkubumi diakui menjadi Raja atas setengah daerah Pedalaman Kerajaan Jawa dengan Gelar Sultan Hamengku Buwono Senopati Ing Alega Abdul Rachman Sayidin Panatagama Khalifatullah.

Adapun daerah-daerah yang menjadi kekuasaannya adalah Mataram (Yogyakarta), Pojong, Sukowati, Bagelen, Kedu, Bumigede dan ditambah daerah mancanegara yaitu; Madiun, Magetan, Cirebon, Separuh Pacitan, Kartosuro, Kalangbret, Tulungagung, Mojokerto, Bojonegoro, Ngawen, Sela, Kuwu, Wonosari, Grobogan.

Setelah selesai Perjanjian Pembagian Daerah itu, Pengeran Mangkubumi yang bergelar Sultan Hamengku Buwono I segera menetapkan bahwa Daerah Mataram yang ada di dalam kekuasaannya itu diberi nama Ngayogyakarta Hadiningrat dan beribukota di Ngayogyakarta (Yogyakarta). Ketetapan ini diumumkan pada tanggal 13 Maret 1755.

Tempat yang dipilih menjadi ibukota dan pusat pemerintahan ini ialah Hutan yang disebut Beringin, dimana telah ada sebuah desa kecil bernama Pachetokan, sedang disana terdapat suatu pesanggrahan dinamai Garjitowati, yang dibuat oleh Susuhunan Paku Buwono II dulu dan namanya kemudian diubah menjadi Ayodya. Setelah penetapan tersebut diatas diumumkan, Sultan Hamengku Buwono segera memerintahkan kepada rakyat membabad hutan tadi untuk didirikan Kraton.

Sebelum Kraton itu jadi, Sultan Hamengku Buwono I berkenan menempati pasanggrahan Ambarketawang daerah Gamping, yang tengah dikerjakan juga. Menempatinya pesanggrahan tersebut resminya pada tanggal 9 Oktober 1755. Dari tempat inilah beliau selalu mengawasi dan mengatur pembangunan kraton yang sedang dikerjakan.

Setahun kemudian Sultan Hamengku Buwono I berkenan memasuki Istana Baru sebagai peresmiannya. Dengan demikian berdirilah Kota Yogyakarta atau dengan nama utuhnya ialah Negari Ngayogyakarta Hadiningrat. Pesanggrahan Ambarketawang ditinggalkan oleh Sultan Hamengku Buwono untuk berpindah menetap di Kraton yang baru. Peresmian mana terjadi Tanggal 7 Oktober 1756

Kota Yogyakarta dibangun pada tahun 1755, bersamaan dengan dibangunnya Kerajaan Ngayogyakarta Hadiningrat oleh Sri Sultan Hamengku Buwono I di Hutan Beringin, suatu kawasan diantara sungai Winongo dan sungai Code dimana lokasi tersebut nampak strategi menurut segi pertahanan keamanan pada waktu itu
Sesudah Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945, Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Paduka Paku Alam VIII menerima piagam pengangkatan menjadi Gubernur dan Wakil Gubernur Propinsi DIY dari Presiden RI, selanjutnya pada tanggal 5 September 1945 beliau mengeluarkan amanat yang menyatakan bahwa daerah Kesultanan dan daerah Pakualaman merupakan Daerah Istimewa yang menjadi bagian dari Republik Indonesia menurut pasal 18 UUD 1945.  Dan pada tanggal 30 Oktober 1945, beliau mengeluarkan amanat kedua yang menyatakan bahwa pelaksanaan Pemerintahan di Daerah Istimewa Yogyakarta akan dilakukan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono IX dan Sri Paduka Paku Alam VIII bersama-sama Badan Pekerja Komite Nasional

Meskipun Kota Yogyakarta baik yang menjadi bagian dari Kesultanan maupun yang menjadi bagian dari Pakualaman telah dapat membentuk suatu DPR Kota dan Dewan Pemerintahan Kota yang dipimpin oleh kedua Bupati Kota Kasultanan dan Pakualaman, tetapi Kota Yogyakarta belum menjadi Kota Praja atau Kota Otonom, sebab kekuasaan otonomi yang meliputi berbagai bidang pemerintahan massih tetap berada di tangan Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta.

Kota Yogyakarta yang meliputi daerah Kasultanan dan Pakualaman baru menjadi Kota Praja atau Kota Otonomi dengan lahirnya Undang-Undang Nomor 17 Tahun 1947, dalam pasal I menyatakan bahwa Kabupaten Kota Yogyakarta yang meliputi wilayah Kasultanan dan Pakualaman serta beberapa daerah dari Kabupaten Bantul yang sekarang menjadi Kecamatan Kotagede dan Umbulharjo ditetapkan sebagai daerah yang berhak mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri.  Daerah tersebut dinamakan Haminte Kota Yogyakaarta.
Untuk melaksanakan otonomi tersebut Walikota pertama yang dijabat oleh Ir.Moh Enoh mengalami kesulitan karena wilayah tersebut masih merupakan bagian dari Daerah Istimewa Yogyakarta dan statusnya belum dilepas.  Hal itu semakin nyata dengan adanya Undang-undang Nomor 22 Tahun 1948 tentang Pokok-pokok Pemerintahan Daerah, di mana Daerah Istimewa Yogyakarta sebagai Tingkat I dan Kotapraja Yogyakarta sebagai Tingkat II yang menjadi bagian Daerah Istimewa Yogyakarta.

Selanjutnya Walikota kedua dijabat oleh Mr.Soedarisman Poerwokusumo yang kedudukannya juga sebagai Badan Pemerintah Harian serta merangkap menjadi Pimpinan Legislatif yang pada waktu itu bernama DPR-GR dengan anggota 25 orang.  DPRD Kota Yogyakarta baru dibentuk pada tanggal 5 Mei 1958 dengan anggota 20 orang sebagai hasil Pemilu 1955.
Dengan kembali ke UUD 1945 melalui Dekrit Presiden 5 Juli 1959, maka Undang-undang Nomor 1 Tahun 1957 diganti dengan Undang-undang Nomor 18 Tahun 1965 tentang pokok-pokok Pemerintahan di Daerah, tugas Kepala Daerah dan DPRD dipisahkan dan dibentuk Wakil Kepala Daerah dan badan Pemerintah Harian serta sebutan Kota Praja diganti Kotamadya Yogyakarta.

Atas dasar Tap MPRS Nomor XXI/MPRS/1966 dikeluarkan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Pemerintahan di Daerah.  Berdasarkan Undang-undang tersebut, DIY merupakan Propinsi dan juga Daerah Tingkat I yang dipimpin oleh Kepala Daerah dengan sebutan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta dan Wakil Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta yang tidak terikat oleh ketentuan masa jabatan, syarat dan cara pengankatan bagi Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah lainnya, khususnya bagi beliiau Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Paduka Paku Alam VIII.  Sedangkan Kotamadya Yogyakarta merupakan daerah Tingkat II yang dipimpin oleh Walikotamadya Kepala Daerah Tingkat II dimana terikat oleh ketentuan masa jabatan, syarat dan cara pengangkatan bagi kepala Daerah Tingkat II seperti yang lain.

Seiring dengan bergulirnya era reformasi, tuntutan untuk menyelenggarakan pemerintahan di daerah secara otonom semakin mengemuka, maka keluarlah Undang-undang No.22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah yang mengatur kewenangan Daerah menyelenggarakan otonomi daerah secara luas,nyata dan bertanggung jawab.  Sesuai UU ini maka sebutan untuk Kotamadya Dati II Yogyakarta diubah menjadi Kota Yogyakarta sedangkan untuk pemerintahannya disebut denan Pemerintahan Kota Yogyakarta dengan Walikota Yogyakarta sebagai Kepala Daerahnya.

Hello world!

Welcome to WordPress.com! This is your very first post. Click the Edit link to modify or delete it, or start a new post. If you like, use this post to tell readers why you started this blog and what you plan to do with it.

Happy blogging!


Advertisements